Tuesday, October 04, 2011

Sudah sempurnakah solat kita?

~♥♫♥ Assalamualaikum & Salam Sejahtera ♥♫♥♫

Gambar ehsan dari google..

Memperpanjangkan tazkirah ini untuk renungan bersama. Marilah kita memperbaiki solat kita. Semoga segala amalan baik kita akan diterima oleh Allah. Yang baik dari Ilahi, yang buruk dari kita sendiri.. Renung2kan dan selamat beramal..(pinjam sat kata2 prof. easy HotFM).

Sila klik laman ini untuk lebih banyak lagi tazkirah...


Ketahuilah Rukun Solat - tak sah jika tertinggal

Rabu 11 Jun 2008/6 Jamadilakhir 1429


Rukun solat ertinya tiang solat, iaitu bberapa perkara dan perbuatan tertentu dalam solat. Jika salah satu rukun (perbuiatan atau perkataan) tertinggal, maka solat itu tidak sah hukumnya. Adapun rukun solat itu 13 perkara iaitu:

1. Berniat
2. Berdiri betul
3. Membaca takbiratul-ihram
4. Membaca al Fatihah
5. Ruku' dan tamakninah
6. I'tidal dan tamakninah
7. Sujud adan tamakninak
8. Duduk antara dua sujud dan tamakninah
9. Duduk yang akhir
10. Mem,baca tasyahud akhir
11. Mengucapkan selawat atas Nabi saw.
12. Salam yang pertama
13.Tertib.

Ramai di antara kita dalam solatnya tidak melakaksanakan tamakninah seperti di masa ruku', iktidal, sujud. Ini menyebabkan meninggalkan perbuatan rukun yang mana jika ditinggalkan tidak sah solatnya.

Apakah maksud tamakninah itu ? Tamakninah ialah berhenti sebentar sekadar sebutan "subhanallah" sedang anggota berat hendaklah berhenti, Anggota berat itu ialah kedua tangan hingga ke pergelangan tangan dan kaki. Sekiranya anggota ini bergerak semasa ruku' tanpa berhenti, maka belum lagi dinamakan tamakninah. Kalau pergerakan ini berlaku tiga kali berturut-turut maka batallah solatnya.. Anggota ringan ialah jari, lidah, kelopak mata dan zakar. Jika anggota ini banyak pergerakannya , maka tidak batal solatnya, tapi hanya makruh.


Petikan:..

Mengangkat tangan

Soalan: Apakah hukum mengangkat tangan semasa imam membaca doa pada hari Jumaat pada akhir khutbahnya?
– Mohamah Hakimi Mohd Yusuf
Selayang Baru, Selangor.

Jawapannya: Perbuatan mengangkat tangan semasa imam berdoa pada khutbah Jumaat itu tidak pernah kita jumpa dalilnya tetapi selalu disebut dalam hadis seseorang itu bila berdoa dengan menadah tangannya ke langit. Rasulullah S.A.W. juga dilaporkan bila berdoa maka Baginda mengangkat tinggi dua tangannya sehingga kelihatan puteh ketiaknya. Jadi apa yang dapat difahami sudah menjadi budaya orang berdoa itu akan menadah atau mengangkat tangan ke langit. Malah untuk menyatakan kesungguhan seseorang itu akan keperluan dan pergantungannya kepada Allah eloklah dia sekurang-kurangnya menadah tangannya ke langit disamping mengaminkan doa imam tersebut sebagai tanda benar-benar keberhajatannya kepada Allah. Perbuatan tersebut janganlah pula boleh menimbulkan kebencian antara satu sama lain. Wallahualam.


Nota kaki : Yang baik dijadikan tauladan, Yang buruk dijadikan sempadan


2 comments:

Adie Achim said...

Tadaahlah tangan, kita menadah belas ehsan pada Allah.

p.s:Ja;an2 cari blog.

Aryanie Ismail said...

hee semoga segala amalan kita diterima olehNya

..thanks

 

Aryanie Aleem Template by Ipietoon Cute Blog Design